Assalammualaikum dan salam sejahtera

Assalammualaikum dan salam sejahtera

Sep 16, 2017

Nak hidup susah memang senang

Kenapa perlu bermodal?

Trend yang Kak Ida lihat sekarang,


Banyak gunakan modal orang lain untuk kita berniaga.

Ambil barang, kemudian ambil barang lagi dan baru bayar bil yang sebelum itu. Pay bill to bill.

Allahu, mana "pokok modal" yang dahulu?

Sebenarnya, ini berbalik pada komitmen. Jika kita berniaga dan bermodal, kita akan paksa (push) diri kita. Push untuk tidak membiarkan modal kita TERpendam begitu sahaja. 

Kita akan berusaha lebih untuk menjual. Untuk sharing. Untuk terapi mata (semestinya).

Bila ada keuntungan, barulah disimpan atau untuk membayar hutang. Bukan tarah pokok modal yang digunakan untuk berniaga. 

Bila sudah gunakan modal orang lain untuk berniaga, ini bukan bisnes namanya. Allahu.

Tetapi, tidak perlulah sampai bermodal berpuluh-puluh K. Cukup jika ada pelanggan perlukan barang, barang ada di dalam tangan. Modal yang perlu meminjam-minjam bank itu salah. Berniagalah dengan apa yang ada di tangan.

Tiada modal? 

Cari barang yang tidak digunakan. Jual preloved. Insya Allah. Bila kita terasa susah, Allah akan bantu kita untuk kita keluar dari zon kesusahan itu. 

Selain itu, Kak Ida pernah berjumpa Rakan Niaga dengan berusaha print gambar-gambar di google. Buat sebagai katalog. Cari pelanggan dengan menggunakan katalog tersebut bagi memulakan bisnes.

Tetapi, sekarang... ada leader sudah siapkan copywriting, poster, bagi kata-kata motivasi... tetapi semua ado. Masih tiada tindakan.

Nak hidup senang, bukan senang.

Nak hidup susah memang senang.

Berusahalah. Bukan sekadar duduk di takuk lama.

Senior Leader Qaseh,
Ida Kamilia Mudzakir


Sep 15, 2017

Senarai friendlist facebook?

Assalammualaikum.

Kali ini Kak Ida hendak berkongsi apa ciri-ciri sahabat yang perlu diremove dalam senarai sahabat (friendlist) kita.

Berapa kerap kita perlu menyemak friendlist sahabat yang tidak aktif?

Menjadikan medium online sebagai salah satu teknik marketing, like, comment dan share sangat-sangat diperlukan. Ia penting sebagai pendiri bisnes kita untuk menjenamakan produk yang kita jual.

Namun, tidak perlulah kita memuat naik status, "saya nak remove sahabat yang tidak aktif... bla... bla..."

Tidak perlu ya. Sebagai pendiri bisnes, kita perlu dilihat sebagai profesionalisme.


Mahu removed, buat sahaja. Itu lebih baik.

Jadi, apa yang perlu kita buat?

Kita perlu menyemak senarai friendlist kita setiap enam (6) bulan sekali.

Kak Ida akan buka dekstop, pergi ke menu Friends dan review.

Selalunya Kak Ida akan remove:-
  1. Tiada profile picture.
  2. Tidak menggunakan nama sebenar. Sebagai contoh, "Kereta Jenazah", "Menunggu di pintu neraka". Profile yang menggunakan nama bisnes juga Kak Ida tidak terima. Hahaha
  3. Tidak memuat naik status berbulan-bulan. (mungkin beliau tidak aktif lagi di facebook).
  4. Selalu memuat naik status yang negatif. Perlu ya sebagai pendiri bisnes kita berada di circle yang positif untuk salah satu cara menjemput rezeki.
  5. Sentisa spam, tag Kak Ida dengan iklan atau ke group (tanpa kebenaran).
  6. Suka berkongsi hal-hal yang Kak Ida rasa tidak perlu untuk tahu, contohnya hal-hal rumahtangga.
  7. Tidak menyokong kita.
  8. ... dan lain-lain yang Kak Ida rasa perlu untuk remove. Hahaha
Kuota 5k sahabat sangat bernilai. Jangan sia-siakan dengan memenuhkan list dengan mereka yang "tidak" memenuhi kriteria kita.

Tidak perlu berhari-hari. Peruntukkan setengah jam untuk review friendlist kita kemudian penuhkan semula kuota dengan add mereka yang positif.

Semoga perkongsian ini bermanfaat.

Senior leader Qaseh
Ida Kamilia Mudzakir

Tips mengatasi anak sakit perut

Banyak punca anak mengalami sakit perut terutama anak-anak kecil kan. 

Post kali ini Kak Ida kongsikan tips mengatasi anak sakit perut.


Lain orang lain cara masakannya. Ada yang suka makanan pedas, ada yang tidak boleh makan makanan yang pedas (seperti Kak Ida walaupun ada keturunan Negeri Sembilan). Hahaha. Tetapi, bagi anak yang masih kecil, sistem penghadamannya masih lagi lembut dan makanan yang pedas tidak sesuai bagi mereka. Oleh itu, ibu bapa kena mengawasi setiap jenis makanan yang diambil oleh anak. Seperti kata pepatah, mencegah adalah lebih baik daripada merawati.


Selalu jika kita ke rumah sahabat atau menghadiri majlis, kita akan dihidangkan dengan pelbagai juadah dan air minuman pelbagai perisa yang sejuk dan semestinya menyelerakan. Betul? Jadi, silalah mengawasi anak-anak kita dari terlalu banyak minum minuman yang sejuk kerana mereka akan mudah terdedah mendapat sakit perut. Ini kerana, selain sumber air yang kita tidak ketahui, pengambilan minuman sejuk juga boleh menyebabkan minyak yang diambil bersama makaan bertambah likat. Ha... inilah menyebabkan proses pencernaan menjadi lambat. Jadi, ibubapa pastikan membawa air masak suam untuk mudah diminum pada anak.


Minuman berkarbonat antara minuman yang paling kerap dihidangkan. Selain mudah dihidangkan, ia juga sedap (kerana mempunyai kandungan gula yang tinggi). Anak-anak mesti "mengejar" air ini berbanding minuman panas. Perkara ini memang nampak mudah, tetapi jika kita tidak mengawal tabiat ini, anak akan lebih mudah mengalami kembung perut. Ini kerana jumlah karbon dioksida yang terkandung di dalam minuman ini menghasilkan gas yang lebih banyak dalam perut apabila panas. 


Kadang-kadang, anak bila telah berjumpa dengan kawan dan saudara, si kecil akan makan atau minum terlalu cepat. Tindakan ini mengakibatkan makanan yang dimakan tidak dikunyah dengan betul sebelum ditelan. Ini menyebabkan jumlah udara yang ditelan lebih banyak sekaligus boleh mendatangkan ketidakselesaan perut pada si kecil. Jadi, ibubapa kena memujuk anak supaya makan atau minum terlebih dahulu sebelum bermain.

Kak Ida sudah kongsikan tips-tips bagaimana mengatasi anak sakit perut. Semoga ibu mendapat manfaat dari perkongsian ini.

Oh ya, jangan lupa sudukan Qaseh Gold Junior pada anak untuk mengelakkan anak mudah mengalami sakit perut. Kandungan kurma yang kaya dengan serat mampu mencegah anak-anak mengalami sakit perut yang berpanjangan. Insya-Allah.

Perkongsian ilmu tanpa batasan,
Ida Kamilia binti Mudzakir


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...